Senin, 29 Agustus 2011

The Day Journal (kegejeanku (kita) di Magetan)

Assalamualaikum...

Aku mau cerita terusan post yang kemarin. Waktu aku melakukan kunjungan ke Badrussalam. Aku ga bisa kasih link, ga tau tuh habis linknya suka ga nongol meski dikasih. Mungkin sepaket ama templatenya kali yah? Who knows... (yang bikin lah). Ok back to the topic. Ceritanya begitu nyampe pondok aku langsung berangkulan gitu ama temen-temen esde ku. Wuiiihhh...rasanya seneng banget bisa ngeliat muka mereka setelah bertahun-tahun ga ketemu. Beberapa sudah berubah, tapi beberapa tidak, termasuk betapa hangatnya hubungan kami. Tapi ditengah hangatnya kangen-kangenan kami, si Fiah tiba-tiba bilang hapenya ga ada. "Cari dulu lah Fi!" Kita semua jadi sibuk cari hapenya fiah. "Jangan-jangan ketinggalan di mobilnya Mas Fatah?" Kata Fiah. Aduhh plis deh masa iya ketinggalan di mobilnya Fatah!! Rencananya setelah ini, aku udah ga ada urusan apa-apa lagi ama Fatah. Pertama malu, kedua ga kenal akrab aku mah. Akhirnya ada yang sibuk smsin dia (hah...sejak kapan mereka jadi akrab dan ga sungkan?) Aku coba telpon siapa tahu itu bukan mobil pribadi, kan bisa kacau urusannya. (yang ini sungkan banget suer!) Tapi akhirnya massalah beres, kita nerusin rendezvousnya.

Setelah berangkulan dan cipika cipiki kita langsung cekikikan ga jelas. Biasa ngomong bersamaan soal perubahan masing-masing. Mereka bilang aku ga berubah. "Sama sekali ga?" Tanyaku penasaran. Mereka bilang ga. Wajahku, tinggi badanku, cara berpakaianku. (tau ga sih jilbab yang aku pake waktu itu awet sejak es de) Mereka bilang "Mbak Tika ga berubah ah, segini aja dari dulu. Oow...are you sure? My heart was ripping. Hahaha...emang iya sih. Orang tukang tambal ban, abang jualan pentol, gorengan di rumahku pada ngira aku ini anak es em pe. Yang bener aja, aku ini udah 18 tahun, udah boleh bikin ka te pe dan bikin sim, udah boleh contreng parpol, dan udah boleh dipenjara kalo ngrampok. (dih kaga bakalan dah...)Ups btw aku belum bikin ka te pe sih (sssttt...jangan bilang-bilang ya!) rencananya ga mau bikin ampe bener-bener kepepet. Hahaha ini lah warganegara yang baik dan benar.*plak Stop! Kita tadi mau cerita soal kunjunganku ke Magetan kan? Ok let's continue it! 

Nah setelah cekikikan, berhubung subuh udah dateng kita langsung wudhu dan sholat jamaah bareng. It was the lovely moment :) :) we stick together to do worship to Allah. Habis itu gadis-gadis mulai ramai lagi kaya nenek-nenek encok, sedangkan ibuku istirahat dulu. Kasihan beliau, pasti capek banget nganterin aku. Sementara itu begitu matahari nongol, kita langsung jalan-jalan. Ga jauh kok, ke sawah sekitar situ. Mau tahu? Let's check it out!











Nah habis itu kita langsung meluncur ke rumah Umi Retno. Beliau itu....yang punya pondok ini. Kita rombongan kesana, salamnya juga rombongan! Mbaknya langsung keluar begitu dengar. (stres deh kayanya denger suara kita)Kita akhirnya kopi darat ama Umi Retno di ruang tamu sebelah. Well it has been long time, since we were elementary!! Kejutannya, beliau masih sama! Tetep cantik dan awet muda. Aku sampai ga percaya, apa ini kloningannya?*tonjok Alhamdulillah silaturahim lancar, hape dibalikin dan kita balik ke pondok tempat nginep sambil mengumpulkan kenangan. Di pondok kita nerusin ngobrol lagi. Cerita masa lalu, merenunginya dan mentertawainya. 

Siangnya aku anterin ibu pulang ke terminal dan kita kopi darat ama guru-guru SDIT. See...they look just the same. Ga ada yang berubah. Bedanya beberapa dari mereka udah married dan udah punya baby. Yang itu biasa, yang luar biasa masih ada yang belum married. Ollalalaaa... Padahal kata-kata terakhir yang ku tulis di form kesan pesan pas aku kelas 6 adalah " Menikahlah, karena menikah adalah sunnah yang bersejarah." Ceileehh...keren banget ga sih. Itu kutipan dari buku favorit aku 'Diary Pengantin'. Habis itu sorenya kita (Tika, Salma, Syahidah, Fiah, Ulfah) ngumpul bareng alumni lain dan cowok-cowok juga. Btw cowoknya cuma 2 biji (Miqdad dan Muadz) itu aja udah pingin mulangin mereka ke kutub utara. Gara-gara keributan (keributan gitu??) ga penting itu, kami jadi ga bisa ikutan IG. (sungkan euy ama yang jemput!)

Sorenya kita sibuk masak buat buka puasa, o iya siangnya kita ke pasar gorang gareng lo belanja! Habis itu waktu kita habiskan dengan nonton film dari netbooknya Salma. Lumayan film drama Thailand dan horror Barat. Akhirnya maghrib dateng juga, kita buka bersama masakan kita sendiri. Rasanya sih kacau balau dibandingin masakan chef handal (baca: ibuku) tapi aku bahagia dan bersyukur merasakannya. Bukan karena menghargai Salma si juru masak, tapi....daripada kelaperan!*lemparsendal Dan satu lagi kejutan ada Aziz disana, dia salah satu dari beberapa ekor cow(ok) yang dateng kesana. Tapi dia telat jadi...ga beken deh. Hahahaha. Besoknya dihabiskan untuk beres-beres dan pergi ke terminal untuk kembali ke habitat masing-masing. Hatiku rasanya ga asik pergi sesebentar itu. Tapi Allah baik sekali sudah ridho untuk mempertemukan kami kembali. I love you akhwatiy....

NB: Semua nama yang nampang di tulisan ini adalah 100% nama samaran yang dipilih melalui petunjuk wangsit oleh penulis. Jadi kalo kamu merasa namamu ada disini, kamu pasti salah minum obat.

2 komentar:

  1. nama samaran hah? ga yakin :p

    BalasHapus
  2. hahaha... yakin yakinin aja deh :p

    thx for visit anyway.

    BalasHapus

Silakan kalian mo komentar apa aja boleh! silahkan suka-suka aja, tapi ntar kalo aku gigit....ga tanggung sama sekali!!!!